Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Kasih Karunia Allah Mencengkram dan Mengembalikanmu Kepada Kebenaran. Terimalah! Sumber : gmag.com.tr

12 September 2019

September 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30
 603
[Daily Devotional]

Kasih Karunia Allah Mencengkram dan Mengembalikanmu Kepada Kebenaran. Terimalah!

1 Korintus 15:10

Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku.

 

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 74; Ibrani 8; 2 Tawarikh 35

Saya pernah bertemu dengan seorang pria yang sangat frustasi dalam mencari karir barunya. Dia pergi ke sekolah dokter gigi demi menjadi dokter gigi tapi setelah menghabiskan uang dan waktu untuk mendapatkan pendidikan itu, dia malah melihat bahwa dirinya kurang tangkas untuk menjadi dokter gigi yang baik.

Untuk alasan apapun, tangannya sama sekali nggak kuat dan nggak punya keterampilian dalam menggunakan instrumen gigi tersebut.

Masalah seperti ini bisa terjadi kepada siapapun. Misalnya kamu sudah mempelajari semua hal tentang menjadi tukang kayu tapi kamu sama sekali nggak punya kemampuan dalam memukul kayunya dengan lurus. Kamu mungkin sudah belajar olahraga terus menerus, tapi kamu tetap saja tidak bisa melakukannya dengan baik. Kemudian pelatih akan memberi tahu kamu, "Saya nggak bisa memasukkan apa yang sudah ditinggalkan Tuhan, nggak peduli seberapa seringnya kamu sudah berlatih."

Bernyanyi dan sejumlah hal lainnya mungkin bisa menjadi hal yang dicintai dan diinginkan oleh banyak orang, tapi masalahnya tidak selalu tercapai menjadi penyanyi yang handal dan lain sebagainya karena memang  kemampuan alami terhadap hal itu tidak ada atau hilang.

Hukum diberikan melalui Musa tapi hukum itu nggak memberikannya kemampuan untuk melakukan prinsip-prinsip yang dituntutnya. Itulah yang akhirnya membuat si penyembah menjadi frustasi dan dikalahkan.

Paulus juga mengalami hal yang serupat, mari kita lihat frustasinya Paulus dengan hukum dituliskannya dalam Roma 7:18.

"Sebab aku tahu, bahwa di dalam aku, yaitu di dalam aku sebagai manusia, tidak ada sesuatu yang baik. Sebab kehendak memang ada di dalam aku, tetapi bukan hal berbuat apa yang baik."

Paulus ingin melukis gambar kemuliaan dari ajarannya Tuhan, tapi ia tidak memiliki bakat artistik. Dia ingin mendapatkan skor yang tinggi dalam kompetisi melawan sifat dasarnya, tapi ia tidak terampil. Elemen kata 'cara melakukan' tidak ada dalam firman tersebut bukan?

Paulus sama sekali nggak memiliki pegangan kepada hukumnya Allah.

Yesus juga seorang pemberi hukum dan menetapkan Perjanjian Baru. Namun, berbeda dengan Musa, bersama kebenaranNya, Tuhan memberi rahmat dan kasih karunia.  Dalam Kristus, kebenaran dan hukum dilengkapi dengan anugerah. Di dalam Kristus, ada sumber daya yang dengannya kebenaran dapat dilakukan. Nah, sumber daya itu menyediakan kemampuan untuk mencengkram kebenaran dan menjalaninya.

Jika kita menggunakan analogi pedang untuk kebenaran, maka rahmat memberikan pegangan untuk menggunakannya secara efektif. Rahmat menyediakan kekuatan dan keterampilan untuk menang menggunakan kebenaran dalam pertempuran hidup. Pelayanan Roh yang diresmikan Yesus memungkinan para pencari kebenaran dan pecinta-hukum untuk mencengkram kebenaran bagi kehidupan.  Ketika kita mendengar kotbah dan membaca Alkitab atau membaca buku dengan prinsip-prinsip alkitabiah yang penting, kita bisa mencengkram kebenaran yang kita terima dan mulai hidup dengannya. Kita nggak perlu frustasi oleh cengkraman yang longgar ataupun yang licin.

"Karena itu harus lebih teliti kita memperhatikan apa yang telah kita dengar, supaya kita jangan hanyut dibawa arus." (Ibrani 2:1)

Bagi Paulus, rahmat Allah itu melebihi dari sesuatu yang cuma sekadar diberikan. Duduk ongkang kaki saja tidak akan menghasilkan apa-apa.

"Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku." (1 Korintus 15:10)

Rahmat Allah yang diberikan membuatnya memiliki kemampuan untuk memegang panggilan dan tujuan Allah, berpegang teguh dan bekerja dengan karunia Allah.

Ingatan kita mungkin gampang tergelincir, dan karakter kita juga mungkin lemah, tapi kasih karunia Allah akan memberikan kamu cengkraman yang kamu butuhkan dalam kebenaranNya dan kebenaranNya akan membebaskan kamu dan menghancurkan segala ikatakan dusta si Setan.

Kasih karunia dan kebenaran  hanya datang melalui Yesus Kristus.

 

Hak Cipta © Michael Cooper. Digunakan dengan izin.

 

Sumber : cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer

Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7271

Banner Mitra September week 3