Perhatian Buat Parents yang Suka Ngomelin Anak, Begini Dampak dan Alternatifnya
Sumber: canva.com

Parenting / 27 April 2024

Kalangan Sendiri

Perhatian Buat Parents yang Suka Ngomelin Anak, Begini Dampak dan Alternatifnya

Claudia Jessica Official Writer
1129

Perhatian! Teruntuk parents yang suka ngomelin anak, ternyata bisa berdampak buruk lho pada anak.

Sebagai orang tua, tentu kita pernah mengalami momen di mana emosi terkadang meledak-ledak. Salah satu cara yang sering kita pilih untuk mengekspresikan frustrasi atau marah adalah dengan mengomel kepada anak-anak kita.

Namun, tahukah Anda bahwa kebiasaan ini bisa memiliki dampak jangka panjang pada perkembangan anak?

Dampak buruk ngomelin anak

1. Rasa Percaya Diri yang Terpengaruh

Anak-anak yang sering diomelin cenderung memiliki rasa percaya diri yang rendah. Mereka mungkin mulai merasa bahwa mereka tidak cukup baik atau tidak mampu melakukan apapun dengan benar.

Ini bisa menghambat perkembangan potensi mereka karena mereka tidak percaya pada kemampuan mereka sendiri.

2. Gangguan pada Hubungan Orang Tua-Anak

Mengomel terlalu sering dapat menciptakan jarak antara orang tua dan anak. Anak mungkin merasa tidak nyaman atau takut untuk membuka diri kepada orang tua karena takut akan kemarahan mereka.

Hubungan yang seharusnya penuh kasih sayang dan dukungan bisa menjadi tegang dan penuh kecemasan.

3. Pola Belajar yang Negatif

Anak-anak cenderung meniru perilaku yang mereka lihat dari orang dewasa di sekitar mereka. Jika mereka terbiasa melihat orang tua mereka mengomel sebagai respons terhadap frustrasi, mereka mungkin mempelajari bahwa mengomel adalah cara yang valid untuk mengekspresikan emosi.

Ini bisa menghasilkan pola belajar yang negatif di mana anak-anak menggunakan kemarahan sebagai alat untuk menyelesaikan masalah.

4. Perilaku yang Tertekan atau Agresif

Beberapa anak mungkin menanggapi pengomelan dengan perilaku yang tertekan, sementara yang lain mungkin menunjukkan agresi fisik atau verbal.

Pengomelan yang terus-menerus dapat memengaruhi kesejahteraan mental anak dan menghasilkan reaksi yang tidak diinginkan.

5. Pengaruh Terhadap Kesehatan Mental

Studi menunjukkan bahwa anak-anak yang sering mengalami pengomelan memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi.

Pengalaman negatif berulang kali ini dapat meninggalkan bekas yang mendalam pada kesejahteraan emosional anak.

Lalu bagaimana alternatifnya supaya kita tidak ngomel dan marah dengan meledak-ledak?

 

Sumber : jawaban.com
Halaman :
12Tampilkan Semua

Ikuti Kami