MPH PGI Mengajak Umat Kristiani Berperan Aktif dalam Pemilu 2024
Sumber: Google

News / 29 January 2024

Kalangan Sendiri

MPH PGI Mengajak Umat Kristiani Berperan Aktif dalam Pemilu 2024

Aprita L Ekanaru Official Writer
1567

Pemilihan Umum (Pemilu) Serentak 2024 di Indonesia menjadi peristiwa demokrasi terpenting, dengan tanggal pemungutan suara pada Rabu, 14 Februari 2024. Merupakan kebanggaan bagi Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) bahwa menjelang Pemilu ini, masyarakat tidak mengalami pembelahan tajam akibat perbedaan pilihan politik. Selain itu, ruang media sosial juga terjaga dari caci maki, hoaks, dan pelintiran kebencian, yang sebelumnya kerap terjadi.

Meskipun demikian, PGI tetap mengingatkan bahwa Pemilu belum sepenuhnya mencerminkan substansi demokrasi, terlihat dari keberlanjutan politik uang, praktek curang, dan pelanggaran prinsip-prinsip penyelenggaraan Pemilu yang dapat merusak etika demokrasi. Netralitas penyelenggara negara juga dipertanyakan, sementara keterbelahan di kalangan elit dan khawatir akan merembes ke masyarakat menjadi perhatian serius. Keadaan ini dapat merendahkan kepercayaan publik terhadap hasil Pemilu, menyebabkan apatis generasi muda, dan potensi delegitimasi yang dapat memicu konflik.

PGI mengajak seluruh warga gereja untuk mendoakan kesuksesan Pemilu, mempertahankan sikap optimis, dan berpartisipasi secara kritis dan bermartabat. Dalam kerangka pastoral, PGI menyampaikan beberapa pokok pikiran sebagai panduan:

  1. Pemilu adalah sarana bagi warga gereja, yang adalah warga negara, bersama pemerintah melaksanakan panggilan kudusnya untuk menjamin kelangsungan hidup bangsa Indonesia. Di dalam Pemilu, warga negara memilih pemimpin dan wakil rakyat, serta berpartisipasi dalam perumusan kebijakan pembangunan nasional. Karena itu, berdoalah untuk keberhasilan penyelenggaraan Pemilu. Mintalah hikmat dan tuntunan Allah untuk menggunakan hak pilih saudara-saudara secara bebas dan bertanggung jawab demi kemajuan demokrasi dan kesejahteraan bangsa kita.
  2. Patut diingat bahwa penegakan moral dan etika selama Pemilu sangat penting untuk menjamin kualitas demokrasi. Pemilu yang bermartabat harus menjauh dari praktik korupsi, politik uang, politisasi identitas pemilih, manipulasi kekuasaan dan hukum, pelintiran kebencian dan penyebaran hoaks. Ketika moral dan etika ditegakkan, warga negara akan meyakini integritas sistem pemilihan dan percaya bahwa suara mereka akan dihitung dengan akurat.
  3. Kepada Lembaga Penyelenggara Pemilu, PGI mendorong untuk sungguh-sungguh mengedepankan penegakan aturan dengan berani, murni, konsekwen dan konsisten. Tugas saudara-saudara memang berat namun sangat mulia. Karena itu, kami harapkan agar bekerjalah secara jujur dan mandiri. Berpihaklah pada rakyat, bukan pada Tim Sukses atau calon tertentu. Peran saudara-saudara akan sangat menentukan apakah pemilu ini jujur dan adil, serta hasilnya bisa dipercaya. Kami mendoakan agar saudara-saudara sehat dan dimampukan menjalankan tugas mulia itu dengan baik dan bertanggungjawab.
  4. Bagi warga gereja yang ikut dalam kontestasi politik nasional dan daerah, ingatlah bahwa politik bukan lahan untuk mencari kekuasaan, tetapi sarana mewujudkan keadilan sosial dan kesejahteraan umum (bonum universale). Karena itu, kedepankan kejujuran dan kehormatan saudara-saudara dalam menggalang simpati dan dukungan suara rakyat. Jadilah calon yang berintegritas! Raihlah kemenangan dengan cara-cara yang tidak mempermalukan iman Kristen. Dengan demikianlah saudara-saudara akan menjadi Saksi Kristus yang baik bagi bangsa ini. Kami berdoa agar saudara-saudara berhasil dalam Pemilu ini.

 

BACA HALAMAN SELANJUTNYA >>

Sumber : Website PGI
Halaman :
12Tampilkan Semua

Ikuti Kami