10 Kalimat yang Tidak Boleh Diucapkan Saat Bertengkar Dengan Pasangan
Sumber: Canva

Marriage / 21 January 2024

Kalangan Sendiri

10 Kalimat yang Tidak Boleh Diucapkan Saat Bertengkar Dengan Pasangan

Puji Astuti Official Writer
589

Saat berada dalam konflik dengan pasangan, seringkali kata-kata yang kita pilih dapat memiliki dampak jauh lebih besar daripada yang kita sadari. Menjaga komunikasi yang sehat dan positif dalam pernikahan menjadi kunci untuk menjaga keharmonisan hubungan.

Dalam pernikahan, komunikasi bukan hanya sekadar pertukaran kata-kata, tetapi juga cerminan dari kedewasaan dan penghargaan terhadap pasangan. Penggunaan kata-kata yang merugikan dapat membahayakan hubungan, sehingga penting untuk memahami dampaknya.

10 Kalimat yang Tidak Boleh Diucapkan pada Pasangan saat Bertengkar

1. Kalimat "Kamu Selalu" atau "Kamu Tidak Pernah" 

Salah satu kesalahan umum saat bertengkar adalah menggunakan kata "selalu" atau "tidak pernah." Menurut studi dari University of Michigan, penggunaan kata-kata ekstrim ini dapat meningkatkan kemarahan dan ketidakpuasan dalam pernikahan. Sebaliknya, menggantinya dengan ungkapan yang lebih spesifik dapat membuka pintu untuk pemahaman yang lebih baik. 

2. Ganti baju kamu 

Meminta pasangan untuk mengganti baju dapat menimbulkan perasaan tidak nyaman dan kurang dihargai. Hasil survei Alodokter menunjukkan bahwa 67% responden tidak menyukai pasangan yang mengkritik penampilan mereka. Sebagai gantinya, kita bisa memberikan masukan dengan lebih sensitif atau menawarkan bantuan. 

3. Membandingkan dengan Mantan 

Membandingkan pasangan dengan mantan adalah langkah yang merusak. Studi dari University of Toronto menemukan bahwa perbandingan semacam itu dapat menurunkan kepercayaan diri dan kebahagiaan dalam pernikahan. Fokuslah pada kelebihan pasangan saat ini daripada membandingkannya dengan masa lalu. 

4. Mengatakan kamu bodoh

Menghina kecerdasan pasangan dengan kalimat seperti "Kamu bodoh" dapat merusak hubungan. Riset dari University of California, Berkeley, menunjukkan bahwa menghina pasangan dapat meningkatkan risiko perceraian dan depresi. Komunikasikan kekhawatiran atau perbedaan pandangan dengan lebih hormat. 

5. Tuduhan "Kamu Hanya Ingin Seks." 

Menuduh pasangan hanya menginginkan seks dapat menyakitkan dan mengabaikan aspek penting dari hubungan intim. Studi dari University of Texas, Austin, menunjukkan bahwa menolak kebutuhan seksual dapat menurunkan kualitas dan kepuasan pernikahan. Buka dialog terbuka mengenai kebutuhan dan keinginan masing-masing. 

BACA JUGA:
Ini 5 Peran Penting Suami Kristen Bagi Istrinya

5 Hal yang Sebaiknya Tidak Anda Bagikan di Media Sosial

6. Kalimat Pasif-Agresif "Terserah." 

Menggunakan kalimat seperti "Terserah" menunjukkan ketidakpedulian terhadap pendapat pasangan. Riset dari University of Illinois menemukan bahwa kata-kata pasif-agresif dapat mengurangi keintiman dan keharmonisan dalam pernikahan. Sebaliknya, ajak pasangan untuk berdiskusi dan mencari solusi bersama. 

7. Mengancam untuk cerai

Ancaman untuk cerai dapat merusak stabilitas pernikahan. Studi dari Brigham Young University menunjukkan bahwa mengancam untuk bercerai dapat merusak komitmen dan kestabilan dalam hubungan[6]. Sebaliknya, fokus pada solusi dan cara memperbaiki masalah. 

8. Perasaan Tidak Dipahami 

Kalimat "Kamu tidak mengerti saya" dapat menunjukkan kurangnya empati. Riset dari University of Utah menemukan bahwa kurangnya empati dapat menurunkan kepuasan dan kesejahteraan dalam pernikahan. Berbicaralah secara terbuka tentang perasaan dan harapan masing-masing. 

9. Merendahkan dengan berkata, "Kamu Tidak Bisa Apa-Apa." 

Mengucapkan kalimat merendahkan seperti "Kamu tidak bisa apa-apa" dapat merusak harga diri pasangan. Studi dari University of Georgia menunjukkan bahwa kata-kata negatif dapat mengurangi rasa cinta dan hormat dalam pernikahan. Fokuslah pada kekuatan pasangan dan dukung satu sama lain. 

10. Membandingkan dengan Orang Lain 

Membandingkan pasangan dengan orang lain dapat menimbulkan rasa iri, cemburu, dan tidak aman. Studi dari University of South Carolina menemukan bahwa perbandingan semacam itu dapat merusak kepercayaan dan keintiman dalam pernikahan. Fokus pada keunikan dan kualitas positif yang dimiliki pasangan. 

Cara Menggantikan Kalimat Negatif dengan Komunikasi Positif 

Penting untuk menyadari dampak kata-kata dan belajar menggantikan kalimat negatif dengan komunikasi positif. Gunakan ungkapan yang lebih konstruktif, hindari generalisasi, dan selalu berbicara dengan penuh pengertian. 

Menghormati perbedaan adalah kunci untuk meningkatkan kualitas hubungan. Terima pasangan apa adanya, dan berkomunikasilah dengan penuh empati. Dengan saling pengertian, hubungan dapat tumbuh lebih kuat. 

Untuk menciptakan lingkungan komunikatif yang positif, penting untuk: 

- Mendengarkan dengan aktif 

- Menjaga nada bicara yang tenang 

- Menyampaikan perasaan dengan jujur 

- Mencari solusi bersama 

Dalam pernikahan, komunikasi adalah pondasi yang membangun hubungan yang sehat. Menghindari kalimat-kalimat merugikan dan menggantinya dengan komunikasi positif dapat memperkuat ikatan antara pasangan. Ingatlah bahwa kata-kata memiliki kekuatan, dan penggunaannya dengan bijak dapat membuat perbedaan besar dalam kebahagiaan pernikahan. 

Apakah Anda sedang mengalami konflik dengan pasangan dan belum bisa memperbaiki hubungan? Percayalah bahwa selama Anda mau memulai untuk memperbaiki hubungan dan komunikasi dengan pasangan, maka pemulihan pasti dapat terjadi dalam keluarga Anda. Jika Anda membutuhkan dukungan doa dan bimbingan untuk mengatasi masalah keluarga Anda, mari hubungi kami dalam Layanan Doa dan Konseling CBN dengan KLIK DISINI. 

Sumber : Berbagai Sumber | Puji Astuti
Halaman :
1

Ikuti Kami