The Wall Street Journal:Teroris Hamas Diperintahkan untuk Memaksimalkan Korban Jiwa
Sumber: christianpost.com

News / 16 October 2023

Kalangan Sendiri

The Wall Street Journal:Teroris Hamas Diperintahkan untuk Memaksimalkan Korban Jiwa

Aprita L Ekanaru Official Writer
970

Dokumen yang baru terungkap mengungkapkan bahwa teroris Hamas diarahkan untuk membunuh orang sebanyak mungkin, dengan fokus khusus pada sekolah dasar dan pusat pemuda. Serangan yang direncanakan dengan cermat ini mengakibatkan jumlah korban tewas melebihi 1.300 orang di Israel saja, menurut sumber resmi.

Para pejabat Israel mengatakan bahwa serangan-serangan tersebut bukanlah akibat dari aksi militer melainkan sebuah tujuan utama, seperti yang dapat disimpulkan dari dokumen-dokumen yang ditemukan dari mayat para militan di lokasi serangan, The Wall Street Journal melaporkan.

 

BACA JUGA: Deretan Artis Hollywood Bersatu Beri Dukungan untuk Israel di Tengah Perang dengan Hamas

 

Perintah tertulis yang dikeluarkan oleh Hamas secara eksplisit mengarahkan mereka untuk memaksimalkan korban jiwa dan melakukan penyanderaan, kata Journal tersebut, mengutip serangkaian perintah yang secara khusus menargetkan komunitas pertanian Alumim, yang menginstruksikan para militan untuk “mencapai tingkat korban jiwa tertinggi.”

Serangkaian perintah lain berfokus pada Sa’ad, sebuah komunitas pertanian kolektif yang beranggotakan 670 orang, dengan arahan untuk “mengendalikan kibbutz, membunuh sebanyak mungkin orang, dan menyandera.”

Rincian dalam dokumen yang ditemukan juga menunjukkan bahwa sekolah dasar dan pusat pemuda merupakan salah satu target utama.

Rencana penyerangan terhadap komunitas seperti Kfar Aza dan Nahal Oz sangat spesifik, mulai dari titik masuk dan moda transportasi para penyerang. Misalnya, di Kfar Sa’ad, satu unit ditugaskan untuk “menahan sekolah Da’at yang baru,” sementara unit lainnya ditugaskan untuk “mengumpulkan sandera” dan “menggeledah pusat pemuda Bnei Akiva.”

Hamas bahkan melakukan gladi bersih serangannya terhadap Israel, menurut video propaganda yang diposting kelompok tersebut di media sosial pada 12 September, The Hill melaporkan.

Video tersebut memperlihatkan para pejuang menggunakan bahan peledak untuk menerobos replika gerbang perbatasan Gaza-Israel dan melewati tiruan kota Israel, kata Hill, seraya menambahkan bahwa serangan sebenarnya terjadi melalui udara, laut dan darat, menargetkan berbagai kota. dan pos militer di dekat perbatasan.

Serangan-serangan tersebut dianggap sebagai kegagalan intelijen yang signifikan bagi Israel, menurut Bradley Bowman, mantan perwira Angkatan Darat AS dan sekarang direktur senior di Pusat Kekuatan Militer dan Politik di Yayasan Pertahanan Demokrasi, yang menyatakan bahwa ada tanda-tanda yang seharusnya terjadi. terdeteksi untuk mencegah serangan tersebut.

Temuan ini bertentangan dengan pernyataan Hamas, yang menyatakan bahwa perempuan dan anak-anak tidak menjadi sasaran. Pasukan Pertahanan Israel dan komunitas lokal menemukan banyak dokumen yang membuktikan sebaliknya.

“Tingkat kekhususannya akan membuat siapa pun di bidang intelijen ternganga,” New York Post mengutip sumber di Pasukan Pertahanan Israel.

Para pejabat Israel menunjukkan bahwa Hamas telah mengumpulkan sejumlah besar informasi intelijen mengenai target-targetnya. Beberapa dokumen mencakup pandangan udara terhadap masyarakat dan rencana serangan terperinci yang menguraikan pengaturan keamanan lokal, seperti pasukan penjaga sukarela di Sa’ad, yang dapat diperkuat oleh unit tentara Israel.

Salah satu elemen yang berulang dalam rencana penyerangan adalah instruksi untuk menggiring sandera ke ruang makan komunitas. Strategi ini bukan sekedar arahan teoretis; itu dieksekusi di kota Be'eri, di mana penduduknya kemudian diselamatkan oleh pasukan Israel.

Mereka yang selamat dari serangan Hamas baru-baru ini berbagi pengalaman mereka dalam webinar yang diselenggarakan oleh Gerakan Memerangi Anti-Semitisme.

Michal Rahav, warga kibbutz Nirim, teringat saat ia bergegas membawa anak-anaknya ke ruang aman di rumah mereka, siap untuk mempertahankan hidup mereka ketika suara tembakan dan alarm terdengar di udara. Galia Sopher, salah satu korban selamat dari kibbutz Mefalisme, sedang berkemah bersama putrinya ketika serangan dimulai; tanpa tempat berlindung di dekatnya, dia melindungi anak-anaknya dengan tubuhnya sendiri.

Ketika suara tembakan dan ledakan semakin dekat, keluarga-keluarga terpaksa harus berjuang sendiri. Suami Rahav berpatroli di rumah mereka dengan membawa senjata sementara Rahav mempersiapkan anak-anaknya untuk melawan. Sopher dan keluarganya tetap terjebak di tempat perlindungan yang panas dan gelap, mendengarkan suara tembakan di luar.

 

BACA JUGA: Badan Amal Kristen Ini Ajak Umat Tuhan Doakan Perdamaian Israel dan Palestina

 

Kedua wanita tersebut menggambarkan perasaan mereka yang tidak terduga dan ngeri, menyatakan bahwa mereka tidak memiliki indikasi sebelumnya bahwa serangan dahsyat akan segera terjadi. Mereka juga menceritakan perasaannya benar-benar sendirian dan terisolasi selama serangan tersebut, dan Rahav bahkan terpaksa mengunggah pesan di Facebook untuk meminta bantuan ketika teroris memasuki rumahnya.

Kedua keluarga akhirnya dievakuasi, meski sempat mengalami kecemasan dan teror selama berjam-jam. Rahav kemudian mendapati rumahnya “rusak dan hancur,” sebuah metafora yang tepat, katanya, untuk realitas mereka saat ini.

Meskipun pemerintah Israel telah mendeklarasikan “pengepungan total” terhadap Gaza dan memulai evakuasi hingga 1,1 juta warga Palestina dari Jalur Gaza utara, Hamas mengabaikan peringatan tersebut, dan mendesak warga untuk “berdiri teguh.”

Sejak Hamas menyerang Israel lebih dari seminggu yang lalu, setidaknya 1.300 kematian telah dilaporkan di Israel, termasuk 29 orang Amerika tewas dan lainnya disandera. 2.450 orang lainnya tewas di Gaza, menurut kementerian kesehatan Hamas.

Sumber : christianpost.com
Halaman :
1

Ikuti Kami