Para Arkeolog Menemukan Prasasti Mazmur 86 yang 'Sangat Langka'

News / 9 October 2023

Kalangan Sendiri

Para Arkeolog Menemukan Prasasti Mazmur 86 yang 'Sangat Langka'

Aprita L Ekanaru Official Writer
962

Para arkeolog dari Universitas Ibrani Yerusalem baru-baru ini melaporkan bahwa sebuah prasasti kuno yang memparafrasekan dua ayat pertama Mazmur 86 ditemukan dari sebuah situs terpencil di gurun Yudea, Israel.

Menurut pernyataan dari universitas, proyek penggalian selama empat minggu di Benteng Hyrcania terjadi pada bulan Mei, dipelopori oleh Oren Gutfeld dan Michal Haber dari Universitas Ibrani Yerusalem bekerja sama dengan Universitas Carson-Newman dan Pemulihan Arkeologi Veteran Amerika.

 

BACA JUGA: Penemuan Ini Buktikan Hancurnya Kota Sodom dan Gomora Disebabkan Oleh Meteor

 

Pada musim "percontohan" penggalian, upaya dipusatkan pada dua area utama benteng. Di sudut tenggara puncak, ditemukan bagian garis benteng atas yang menonjol, yang berasal dari sekitar abad pertama atau kedua SM. Di sudut timur laut, para arkeolog memindahkan lapisan dalam batu bangunan yang runtuh dari lantai atas ke ruang bawah tanah yang memanjang.

Sebuah batu bangunan berukuran cukup besar yang tergeletak di lantai aula yang diplester menampilkan garis-garis teks yang dicat merah dengan tanda silang di bagian atas. Prasasti itu ditulis dalam bahasa Yunani Koine, bahasa yang digunakan dalam Perjanjian Baru.

Teks tersebut diuraikan oleh ahli epigrafi Dr. Avner Ecker dari Universitas Bar-Ilan, yang mengatakan bahwa ini adalah parafrase dari Mazmur 86:1–2, yang juga dikenal sebagai "doa Daud".

“Yesus Kristus, lindungi aku, karena aku miskin dan membutuhkan,” demikian bunyi prasasti tersebut.

Dua ayat pertama dari Mazmur 86 menyatakan, "Dengarkan aku, Tuhan, dan jawablah aku, karena aku miskin dan membutuhkan. Jagalah hidupku, karena aku setia kepada-Mu," menurut New International Version.

Ecker mengatakan bahwa Mazmur 86 "adalah salah satu mazmur yang paling umum dalam liturgi Kristen pada zaman kuno."

“Mazmur ini mempunyai tempat khusus dalam teks Masoret sebagai doa khusus dan merupakan salah satu mazmur yang paling sering didaraskan dalam liturgi Kristen,” kata Ecker dalam sebuah pernyataan. "Oleh karena itu, biksu itu menggambar grafiti salib di dinding, disertai dengan doa yang sangat dia kenal."

Gutfeld, seorang pengajar di universitas, mengatakan kepada The Washington Times bahwa penemuan ini adalah pertama kalinya dia dapat mengingat sebuah frasa dari Mazmur yang tertulis di sebuah batu bangunan besar.

“Ini sangat, sangat langka – sesuatu yang unik [yang] lebih besar dari prasasti itu sendiri,” tambah Gutfeld.

Ecker mengatakan bahwa "kesalahan sintaksis yang dibuat dalam transkripsi" menunjukkan bahwa penulis baris tersebut "tidak berbicara bahasa Yunani sebagai bahasa ibunya, tetapi merupakan penduduk asli daerah tersebut, bahkan mungkin penduduk lokal, dan berbicara dalam bahasa Semit."

Para peneliti menemukan prasasti lain di situs tersebut, namun belum dapat diuraikan.

Di reruntuhan lokasi penggalian, ditemukan sebuah cincin emas kecil yang tampak seperti ukuran anak kecil. Ini memiliki batu pirus oval yang diukir dengan tulisan Arab Kufi.

Pakar epigrafi Arab lainnya dipanggil ke tempat kejadian untuk menganalisis cincin tersebut.

Nitzan Amitai-Preiss dari Universitas Ibrani mengatakan pola unik dalam tulisan tersebut menunjukkan bahwa cincin itu juga digunakan sebagai segel.

 

BACA JUGA: Ditemukan Batu dengan Tulisan Kuno yang Mengacu pada Tulisan Raja Daud

 

“Gaya naskahnya menunjukkan periode awal Islam, pada masa Kekhalifahan Umayyah dan Abbasiyah pada abad ke-7 dan ke-8 M,” kata Amitai-Preiss dalam sebuah pernyataan yang dibagikan oleh universitas tersebut.

Dalam pernyataan bersama, Haber dan Gutfeld memperingatkan bahwa "penggalian kami akan menarik perhatian para penjarah."

“Masalahnya masih ada, masalah ini sudah ada sebelum kita dan kemungkinan akan terus berlanjut setelah kita, menggarisbawahi perlunya penggalian akademis, khususnya di situs sensitif seperti Hyrcania, meskipun ini hanyalah salah satu contoh. Kami hanya mencoba untuk tetap berada beberapa langkah di depan , " peneliti melaporkan.

Sumber : christiantoday.com
Halaman :
1

Ikuti Kami