Penulis Terkenal Ungkap Fakta Tersembunyi dalam Kitab Wahyu: Apakah Anda Tahu Siapa Tuhan?
Sumber: pexels.com

News / 25 September 2023

Kalangan Sendiri

Penulis Terkenal Ungkap Fakta Tersembunyi dalam Kitab Wahyu: Apakah Anda Tahu Siapa Tuhan?

Aprita L Ekanaru Official Writer
813

Pakar nubuat dan penulis Jeff Kinley percaya bahwa kitab Wahyu adalah unik dan penting karena merupakan “kitab terakhir dalam Alkitab” dan kata terakhir yang Tuhan berikan kepada “gereja-Nya.”

Kinley, yang buku terbarunya, “God's Grand Finale: Wrath, Grace, and Glory in Earth's Last Days,” mengeksplorasi topik ini, percaya bahwa tema akhir zaman dalam kitab Wahyu “sangat penting” dan menawarkan wawasan tentang sifat Tuhan — sesuatu yang mungkin dimiliki oleh sebagian orang percaya. Namun tidak menyadarinya.

 

BACA JUGA: Banyak Tragedi, Inikah Tanda-tanda Akhir Zaman?

 

“Ini memberi tahu kita tentang akhir zaman, seluruh masa kesengsaraan, surga, kedatangan kedua, anti Kristus, dan banyak hal lainnya,” katanya. “Tetapi yang menarik, kebanyakan orang Kristen tidak menyadari bahwa kitab Wahyu sebenarnya mengungkapkan siapa Tuhan itu bagi kita.”

Kinley juga menguraikan apa yang dia katakan sebagai kesalahan terbesar yang dilakukan orang ketika membahas Wahyu: menganut keyakinan bahwa teks nubuatan tidak pernah dimaksudkan untuk dipahami.

“Kesalahpahaman terbesar tentang Wahyu adalah [klaim] bahwa tidak ada seorang pun yang dapat memahaminya,” katanya. “Jika dipikir-pikir, kata 'wahyu' berarti 'mengungkapkan', jadi tidak masuk akal jika Tuhan menulis sebuah buku, menamainya Wahyu Yesus Kristus, dan kemudian memasukkannya ke dalam kode yang tidak dapat dipahami oleh siapa pun. bisa mengerti."

Kinley melanjutkan, “Saya pikir itu bisa dipahami, jika Anda membacanya dalam arti yang jelas.”

Kinley mengatakan beberapa umat Kristiani menjauhi bacaan seperti itu karena bahasa dan simbol-simbol apokaliptik di dalamnya, mendapati diri mereka bingung dengan bahasa Abad Pertama dan sekadar mengabaikannya.

Ia merujuk kembali pada nubuat-nubuat dalam Perjanjian Lama untuk membuat persamaan penting dengan keyakinannya bahwa umat Kristen harus memandang Kitab Suci eskatologis dalam Perjanjian Baru.

“Ketika Anda melihat semua nubuatan Perjanjian Lama mengenai kedatangan Kristus yang pertama, semuanya digenapi secara harfiah dan tepat seperti yang tertulis dalam Perjanjian Lama,” kata Kinley. “Sekarang, ketika kita melihat nubuatan Perjanjian Baru tentang Kedatangan Kedua Yesus, pengangkatan… di akhir zaman, kita berharap Tuhan juga menggenapi nubuatan tersebut secara harfiah dan tepat seperti yang dinubuatkan.”

Kinley mengatakan peristiwa-peristiwa yang dijelaskan dalam kitab Wahyu tampaknya belum pernah terjadi di masa lain dalam sejarah, yang berarti, dalam pandangannya, peristiwa-peristiwa itu masih belum digenapi.

Dan sementara beberapa orang mungkin melihat teologi akhir zaman menunjuk pada cobaan berat, Kinley percaya ada aspek lain yang sering diabaikan: eskatologi dan Kitab Wahyu seharusnya memberikan harapan kepada manusia seputar rekonsiliasi Tuhan atas ciptaan-Nya dan penciptaan kerajaan Tuhan di Bumi.

Dia mengatakan gambaran yang disajikan memberi tahu para pembaca, “Tuhan berkuasa atas alam semesta, bahwa semuanya baik-baik saja, bahwa apa pun yang akan dilihat Yohanes di sisa Wahyu, ketahuilah firman Tuhan, ‘Saya mengerti.'”

Pada akhirnya, Kinley berkata bahwa Wahyu memperjelas bahwa kerajaan baru ini hadir bersamaan dengan pengusiran kejahatan.

 

BACA JUGA: Prediksi Akhir Zaman Bikin Umat Manusia Kuatir, Inilah Yang Perlu Kita Ketahui Baik-baik!

 

“Itulah yang kami doakan setiap kali kami berdoa Doa Bapa Kami – ‘Datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu, di bumi seperti di surga,'” katanya. “Dan ada harapan di sana – harapan untuk mengetahui bahwa Kristus akan melenyapkan kejahatan, melenyapkan ketidakbenaran, ketidakadilan, semua hal yang kita rindukan karena Yesus akan mewujudkannya, dan itu memberi kita harapan besar. .”

Kinley mengatakan dia berharap “God’s Grand Finale” akan membantu menginspirasi pembaca untuk mengenal Tuhan lebih dekat – “dengan cara dan kedalaman yang belum pernah mereka alami sebelumnya melalui Kitab Wahyu.”

Sumber : Cbn.com | Jawaban.com
Halaman :
1

Ikuti Kami