Gereja Bersejarah Anthiokhia Bersiap Membangun Kembali dari Kehancuran Gempa Turki
Sumber: CBN News

News / 27 February 2023

Kalangan Sendiri

Gereja Bersejarah Anthiokhia Bersiap Membangun Kembali dari Kehancuran Gempa Turki

Claudia Jessica Official Writer
1703

Salah satu kota yang terkena dampak gempa Turki memiliki signifikansi alkitabiah. Antiokhia memainkan peran penting dalam kehidupan rasul Paulus, dan juga berfungsi sebagai landasan Gereja mula-mula.

Menurut Kitab Kisah Para Rasul Perjanjian Baru, di Antiokhialah para pengikut Yesus pertama kali disebut orang Kristen. Kota ini hancur oleh gempa bumi 6 Februari lalu.

Seperti banyak kota besar dan kecil di seluruh wilayah ini, Antiokhia sangat terpukul. 

CBN News mengunjungi rumah pendeta dan istrinya yang hancur di Antiokhia. Di dekatnya berdiri bangunan tetangga tercinta mereka. Banyak tetangga yang tidak selamat dari gempa bumi dan yang lain dipindahkan dari rumah mereka yang rata, sehingga keluarga pendeta kehilangan orang-orang yang telah mereka layani dan bagikan tentang kasih Yesus selama bertahun-tahun.

Pendeta Turki Elmas Akin memberi tahu kami tentang malam yang menakutkan itu.   

“Saya tidak dapat menemukan kata-kata untuk menggambarkannya dan saya pikir Anda tidak dapat benar-benar memahami apa yang terjadi saat itu,” katanya.

“Ada suara yang dalam dari tanah dan itu tidak kunjung berakhir. Itu berlangsung dengan lama. Baik suami saya dan saya hanya saling memandang dan berpelukan dan kami mulai berdoa,” lanjutnya. 

Elmas menjelaskan, “Kemudian kami berdiskusi dengan suami saya nanti dan kami menyadari bahwa kami berdua memikirkan hal yang sama. Jadi kami pikir mungkin itu Tuhan, kami datang, jadi ini hari terakhir kami. Apakah kami datang untuk menemuimu?”

Sebaliknya, mereka bergegas keluar.

“Kemudian ketika kami keluar saya melihat, dan menyadari bahwa semua bangunan ini runtuh. Itu sangat menyakitkan karena ini adalah pelayanan kami kepada tetangga kami,” kata Elmas

Selama bertahun-tahun, mereka melayani sekitar lima puluh anak tetangga dan mengajari mereka tentang Alkitab. 

“Mereka mengenal saya sebagai Bibi Elmas mereka, terkadang Bunda Elmas, karena kami telah mengundang mereka ke gereja dan bermain game, membagikan Injil selama bertahun-tahun. Mereka tumbuh di tangan kita sendiri, begitulah,” kenangnya.

Dia menangis sambil berkata, “Sekarang mereka semua sudah pergi. Saya telah kehilangan semuanya. Beberapa dari mereka meninggal dan beberapa dari mereka telah tersebar ke seluruh negeri untuk mendapatkan bantuan medis, atau bahkan mereka tidak dapat tinggal di sini lagi mungkin juga mereka telah pindah ke kota lain dan saya kehilangan semuanya.”

“Banyak gedung gereja benar-benar rata dengan tanah,” katanya. “Mereka kehilangan, saudara-saudara kita, mereka kehilangan gedung gereja mereka. Jemaat yang sebenarnya disebarkan oleh Tubuh Kristus. Beberapa dari mereka tetap tinggal untuk memberikan bantuan penyelamatan, mendistribusikan bantuan, semua yang mereka bisa lakukan. Dan seluruh gereja di negara ini telah menggunakan bantuan, mengirimkan bantuan, mengirim orang ke mana saja membutuhkan bantuan dan dengan berdoa.”

Ekener juga menemukan sebuah gereja dengan sehati.

“Bagaimana Tuhan benar-benar menunjukkan diri-Nya pada manusia, menjadi Kristus satu sama lain sebagai Tubuh Kristus dalam kesatuan, kesatuan yang luar biasa dan hanya berfungsi sebagai Tangan-Nya, sebagai Kaki-Nya menjangkau orang-orang,” jelas Ekener.

 

Gereja Pendeta Elmas juga dihancurkan.

Kru CBN News menemukan bahwa banyak jalan Antiokhia Lama tidak dapat dilewati sekarang karena puing-puing. Gereja Akins yang bertahan selama 23 tahun berada di salah satu gang yang tidak bisa dijangkau karena semua puing-puing. Hanya tanda yang tetap terlihat.

“Tidak ada yang tersisa,” kata Elmas. “Dan ini telah menjadi gereja kami selama 23 tahun. Selama bertahun-tahun cinta dan untuk merawat semua orang. Semuanya benar-benar hilang.”

Tetap saja, Pendeta Elmas memiliki pandangan yang positif. 

“Tapi harapan saya besar. Karena kami telah menyewa gedung gereja lama dan kami meminta Tuhan untuk memberikan gedung gereja kami sendiri dan setahun yang lalu kami melihat tanah dan kami mulai membangun. Jadi ini sudah dimulai, pembangunan gedung gereja yang baru,” terangnya.

Walaupun gereja lama hancur karena gempa, bangunan baru yang mereka persiapkan belum hancur, dan sudah terbuka untuk pelayanan.

“Tidak ada lagi Antiokhia yang tersisa tetapi akan ada Antiokhia baru. Akan ada gereja baru. Dan Tuhan telah memberi kita gedung itu untuk itu. Jadi itu gereja baru dan tidak ada kerusakan di gereja itu,” kata Elmas.

Dia meminta doa untuk awal yang baru.

“Tolong, tolong doakan. Tuhan akan melihat kita sampai selesainya gedung gereja baru. Dimana kebutuhannya jauh lebih jelas. Tolong doakan untuk itu.”

Dia melanjutkan, “Dan tolong doakan kami karena untuk gereja sekarang, hanya saya dan suami saya. Kami adalah gereja itu sendiri sekarang. Dan puji Tuhan, sekarang banyak orang Kristen lain dari seluruh negeri datang untuk membantu. Tapi kami membutuhkan Sumber Daya Manusia. Kami membutuhkan orang untuk berdiri bersama kami. Mohon doanya. Tolong doakan agar Tuhan mengirimkan orang yang tepat untuk melanjutkan pekerjaan ini.”

Ekener berkata sekarang lebih dari sebelumnya, penting untuk berdoa memohon kegerakan Roh Kudus. 

“Mereka sudah berdoa. Tetapi saya akan meminta mereka berdoa agar akan ada banyak perjumpaan ilahi dengan Yesus,” katanya. “Dia dapat menjangkau. Dia tidak harus disiarkan. Kita semua tahu itu. Dia dapat menjangkau manusia melalui Roh Kudus-Nya dengan penglihatan dan mimpi serta penghiburan yang tak terlukiskan ke hati manusia. Jadi berdoa saja agar orang menemukan kenyamanan dalam Tuhan.”

Sumber : CBN News
Halaman :
1

Ikuti Kami