Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
511


Salah satu karakter yang perlu kita pelajari dari Yesus adalah kesabaran-Nya.

Dia bisa saja memakai mukjizat untuk mengoreksi setiap pandangan yang salah dan untuk menunjukkan kuasa-Nya. Tapi Yesus sama sekali gak melakukannya.

Sebagai Tuhan, Yesus sendiri lahir dengan cara yang normal, sebagaimana manusia pada umumnya. Dia dikandung dalam rahim, menunggu sembilan bulan sampai Dia lahir.

Di keseharian-Nya, Yesus juga hidup seperti kita. Dia bekerja dan makan. Dia menunggu selama 30 tahun untuk memulai pelayanan. Selama itulah Yesus menahan diri untuk menyatakan identitas-Nya sebagai Juru Slamat.

Yesus benar-benar menunjukkan kesabaran yang luar biasa sepanjang hidup-Nya. Dia mungkin saja sudah mendengar beragam pandangan dunia soal siapa Dia dan kenapa Dia harus menderita. Tapi Dia menahan diri untuk tidak berkomentar atau bahkan berdebat soal hal itu sampai waktu yang ditentukan Allah tiba.

Sementara di masa ini, kita berhadapan dengan perkembangan dunia modern yang begitu pesat. Teknologi, kedokteran, ilmu pengetahuan telah melahirkan beragam pandangan yang jelas sangat bertentangan dengan firman Tuhan. Kita mendengar semua pandangan ini dan di satu sisi kita begitu geram dan di sisi lain kita merasa pandangan itu masuk akal dan mulai mengikutinya.

Rasa simpati atas nama kemanusiaan jadi salah satu tindakan keliru yang digunakan untuk membenarkan pandangan tertentu. Kemanusiaan membuat kita mulai geram dengan ketidakadilan dan penderitaan yang dialami orang lain. Kita berpikir kalau manusia gak seharusnya menderita. Lalu kita mulai menyuarakan keadilan.

Pandangan ini sangat berbahaya bagi kekristenan. Karena bertentangan dengan apa yang Yesus lakukan sendiri dimana Dia memilih untuk sabar dalam penderitaan-Nya.

Di Perjanjian Baru, saat Petrus meresponi ucapan Yesus soal penderitaanNya, Petrus memberikan respon alami dan tampak sangat manusiawi kepada Yesus.

Baca Juga:

Tanda Ini Buktiin Kamu Lagi Dalam Musim Ujian Rohani, Siapkan Dirimu!

Tuhan Juga Memilih Pemimpin Berdasarkan Kualifikasi, Berikut 5 Diantaranya…

Tapi bukannya membela, Yesus malah menghardik Petrus dengan keras.

“Sejak waktu itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia, katanya: "Tuhan, kiranya Allah menjauhkan hal itu! Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau." Maka Yesus berpaling dan berkata kepada Petrus: "Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia."” (Matius 16: 21-23)

Dalam hal ini, Yesus menyampaikan bahwa suatu pandangan yang menunjukkan kepedulian kepada orang lain justru bisa jadi godaan bagi kita untuk tidak berjalan sesuai dengan kehendak Tuhan.

Dalam hal ini, Petrus memang tampak ingin sekali Yesus menyelamatkan dirinya. Sebagai pribadi yang cukup dekat dengan Yesus, dia wajar menyampaikan hal itu. Tapi sikap Petrus sama sekali bertentangan dengan rencana Tuhan dimana Yesus harus menderita demi dosa manusia. Karena tanpa salib, kekristenan tidak akan pernah ada.

Sikap seperti yang disampaikan Petrus inilah yang bisa mengancam kekristenan. Penderitaan adalah bagian dari perjalanan orang Kristen. Inilah sebabnya Yesus menyampaikan apa yang akan Dia alami kepada murid-murid-Nya.

“Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya.” (Matius 16: 23-24)

Tak akan ada kekristenan tanpa salib. Karena itulah, tidak akan ada kekristenan tanpa penderitaan.

Sumber : Christianity.com | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Baby Medellu 17 November 2019 - 21:45:56

Sejarah kejatuhannya bangsa israel

0 Answer

Serly Setiawan 17 November 2019 - 13:17:28

selamat siang

0 Answer

Tonny 17 November 2019 - 00:19:03

Anak muda

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 2


7269

Banner Mitra November Week 2