Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
396


Sebelum masuk ke dalam artikel ini, yuk jawab pertanyaan ini dulu. Apakah kamu sudah puas sama hidupmu? Atau dalam bahasa sederhananya, sudahkah kamu menikmati hidupmu sepenuh-penuhnya?

Hidup kita bisa didikte oleh perasaan kita. Kita bisa mengalaminya kapan saja. Merasa frustrasi, hilang harapan dan kecewa sama diri sendiri waktu apa yang kita mau belum terjadi atau bahkan gak sesuai sama harapan kita.

Satu-satunya cara untuk menjalani hidup sepenuh-penuhnya adalah dengan tidak membandingkan atau tidak mendikte diri sendiri dengan kehidupan, keberhasilan, jabatan, posisi atau keberuntungan orang lain.

Perlu Usaha Untuk Bisa Puas Sama Hidupmu

Emosi adalah musuh terbesar setiap orang. Kita gak akan bisa menikmati hidup kalau kita gak mengalami kepenuhan hidup di dalam Kristus. Itu sebabnya kita harus berjuang setiap hari untuk memandang kalau diri kita, hidup kita dan apa yang kita punya sekarang harus kita nikmati sepenuhnya.

Misalnya, buat para single yang sudah cukup umur. Di satu sisi kita mungkin akan bergumul soal pasangan hidup. Kita membandingkan diri sama sebaya kita yang sudah menikah dan bahkan sudah punya anak. Untuk pasangan menikah, misalnya, merasa belum puas sama hidupnya karena melihat tetangga yang hidupnya jauh lebih sejahtera. Dan ada banyak kondisi di luar sana yang membuat kita membandingkan diri dan merasa tertinggal dari orang-orang itu.

Apa kamu merasa tertinggal? Apa kamu merasa gak puas sama yang kamu jalani dan miliki saat ini? Mungkin kamu sedang belum merasakan kepenuhan di dalam Kristus.

Mungkin beberapa orang diantara kita sedang berada dalam musim dimana hampir semua bidang kehidupannya mengalami transisi. Bagi yang sudah menikah, misalnya, harus pindah kerja atau kehilangan pekerjaan atau harus mengurus anak. Buat yang masih single, misalnya tertekan sama kerjaan, gak punya teman dan menantikan pasangan hidup.

Ketidakpuasan hidup yang kita alami semakin diperparah dengan pandangan-pandangan kita yang salah. Kita mulai membandingkan diri dengan orang lain. Kita mulai berkecil hati melihat kemajuan dan kebahagiaan orang lain di media sosial, di tempat kerja dan di gereja. Kita menyaksikan teman dan rekan kerja kita sukses, jadi pemimpin, punya keluarga bahagia dan sejahtera secara finansial. Kebiasaan membandingkan diri inilah yang pelan-pelan akan menghanyutkan kita ke dalam keterpurukan yang semakin dalam.

Cara Mengalami Kepuasan di Dalam Tuhan

Alkitab adalah buku panduan orang percaya untuk bisa mengalami kepuasan di dalam Tuhan. Yesus meminta Petrus untuk memberi makan domba-dombanya dan Petrus berulang kali menyatakan kasihnya kepada Yesus. Yesus juga menyampaikan bagaimana Petrus akan mengalami penolakan dan dia akan dibawa ke tempat yang tak dia inginkan. Tapi Petrus justru balik bertanya kepada Yohanes, “Apa yang akan terjadi dengan dia ini?” Dia sepertinya mulai ketakutan, mulai cemburu dan jiwa persaingannya mulai muncul.

Tapi Yesus menjawab, “Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku.” (Yohanes 21: 22)

Waktu kita memusatkan perhatian kita ke orang lain, entah keberhasilan mereka atau kegagalan mereka, kita menggagalkan hubungan kita sendiri dengan Kristus dan orang lain. Kita butuh kebenaran injil untuk mengembalikan pandangan kita.

Baca Juga: 

Waktunya Tuhan Gak Bisa Ditebak, Pahami Lewat Percakapan Anjing dan Gajah Ini

Biar Imanmu Gak Goncang, Alami Tuhan Karena FirmanNya Bukan Karena Perasaanmu

Kita harus melihat orang lain sebagai satu anggota dimana Tuhan sudah memberikan tugas masing-masing sesuai dengan perannya (1 Korintus 12).

Kita juga harus memandang orang-orang yang tidak percaya, tapi hidupnya tampak lebih diberkati dari kita, dengan belas kasihan karena kita tahu Tuhan sendiri punya agenda atas hidup mereka. Kita ditugaskan untuk membagikan harapan yang kita miliki bersama mereka dengan lemah lembut dan rasa hormat (1 Petrus 3: 15). Taka da ruang untuk membandingkan diri dengan orang lain atau untuk hanya fokus pada kepentingan kita sendiri.

Selain membandingkan diri dengan orang lain, kita juga bisa mengalami ketidakpuasan dalam hidup saat kita mempercayai kebohongan.

Dalam 1 Timotius 6: 3-8 disampaikan bahwa “Jika seorang mengajarkan ajaran lain dan tidak menurut perkataan sehat--yakni perkataan Tuhan kita Yesus Kristus--dan tidak menurut ajaran yang sesuai dengan ibadah kita,ia adalah seorang yang berlagak tahu padahal tidak tahu apa-apa. Penyakitnya ialah mencari-cari soal dan bersilat kata, yang menyebabkan dengki, cidera, fitnah, curiga,percekcokan antara orang-orang yang tidak lagi berpikiran sehat dan yang kehilangan kebenaran, yang mengira ibadah itu adalah suatu sumber keuntungan.”

Ya, interpretasi yang salah hanya akan membuat seseorang terperangkap pada pandangan yang salah. Dampak jangka panjangnya adalah membuat kita kehilangan kepercayaan yang benar tentang Tuhan dan tentang janji-janjiNya. Kita juga akan lebih banyak dipimpin oleh ambisi, tujuan pribadi dan kesombongan.

Karena itulah, kita harus berjuang untuk mengalami kepuasan atas hidup kita. Paulus menulis dalam 1 Timotius 6: 11-12, “Tetapi engkau hai manusia Allah, jauhilah semuanya itu, kejarlah keadilan, ibadah, kesetiaan, kasih, kesabaran dan kelembutan. Bertandinglah dalam pertandingan iman yang benar dan rebutlah hidup yang kekal. Untuk itulah engkau telah dipanggil dan telah engkau ikrarkan ikrar yang benar di depan banyak saksi.”

Kita butuh pertolongan Tuhan dalam perjuangan ini. Dengan kembali kepada firman Tuhanlah cara pandang kita terhadap diri sendiri, kehidupan kita dan orang di sekitar kita akan berubah.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer

Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7271

Banner Mitra September week 3