Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
432


“Saya mengalami kebingungan, kekosongan hidup yang sangat mendalam dan akhirnya saya bertanya: ‘Tuhan itu ada atau tidak? Dalam diri saya, saya cuma punya tiga kalimat ‘saya mau mati!’” demikian diungkapkan pria bernama Paulus Suryadjaya.

Kekosongan hidup yang dialami Paulus rupanya muncul karena masalah kesehatan yang dideritanya sejak lahir.

Meski berasal dari keluarga Kristen yang taat, Paulus masih tetap bertanya-tanya kenapa Tuhan melahirkan dirinya dengan penyakit langka seperti thalaksemia yaitu kelainan genetik yang merusak sel darah merah karena kekurangan oksigen dan ditambah dengan penyakit kelebihan zat besi dalam tubuh atau disebut dengan G6PD.

Hampir sepanjang hidupnya, Paulus harus mendapatkan suntikan rutin dan mengkonsumsi obat-obatan. Meski rajin melayani, dia tetap saja tak mengalami kesembuhan seperti yang disampaikan oleh sejumlah hamba Tuhan di gerejanya.

Lambat laun, Paulus pun mulai putus asa. Ditambah dengan bebannya sulit mendapat kerja, keraguannya kepada Tuhan semakin besar.

“Makin lama saya melayani, bertahun-tahun, puluhan tahun bahkan sampai remaja, selesai kuliah saya tidak melihat ada sebuah kata mujizat. Waktu itu saya cari kerja susah setengah mati, sakit saya gak sembuh, mujizat saya gak terima,” terangnya.

Baca Juga:

Sulit Hamil Bikin Natalia Malah Belajar Percaya Sama Janji Tuhan

Sejak Usia 8 Tahun Sudah Jadi Preman, Tapi Sekarang Richard Memilih Tuhan

Keraguannya akan mujizat Tuhan kini sudah berada di titik puncak. Kekosongan yang dia alami semakin besar ditambah dengan rasa kesepian yang membuatnya merasa gak lagi berguna.

“Saya buka celah untuk mengijinkan kegelapan menguasai hidup saya. Sehingga hampir setiap sore, jam 6 sore alam maut memanggil saya untuk ‘Ayo mati! Udah gak ada gunanya kan hidup sakit-sakitan. Gak ada mujizat, hidup penuh dengan kekosongan. Gak ada yang bisa bantu. Tuhan itu gak ada kan?’

“Itu terus bertahun dalam pikiran saya masuk terus menerus dan saya meresponi akan hal-hal itu,” ucapnya.

Rasa frustrasi mendorongnya untuk melakukan pencobaan bunuh diri berkali-kali. Mulai dari lompat dari gedung, menabrakkan diri ke mobil dan bahkan ke rel kereta api. Tapi berkali-kali pula dirinya dihantui ketakutan.

Sebagai orang percaya, Paulus paham betul saat itu bahwa tindakan bunuh diri adalah hal yang bertentangan dengan firman Tuhan. Dia mulai mempertimbangkan antara masuk surga atau masuk neraka.

Hingga di suatu kali, saat dirinya mencoba untuk bunuh diri di jalan, dia tiba-tiba mendengar suatu suara yang lembut. Saat itu, dia benar-benar menyadari bahwa itu adalah suara Tuhan.

“Dalam keadaan laju kendaraa yang cukup cepat dan kencang, tiba-tiba saya gak pernah dengar satu suara yang berkata begitu lembut dalam keadaan depresi, tiba-tiba ada suara berkata: Paulus, kalau kamu mati saat ini kamu mau kemana?

“Saya kaget waktu itu dan langsung saya spontan berkata ‘Ke neraka Tuhan,’ Dan saat itu saya kaget, saya berhenti dan saya menangis. Dan saya berkata ‘Tuhan Engkau ada.’ Lalu Tuhan berkata, ‘Aku memberikan engkau damai sejahtera, penuh harapan dan bukan kecelakaan (Yeremia 29: 11)’ Dan mulai saat itu hidup saya mengalami perubahan,” terangnya.

Peristiwa itu membuat Paulus menyadari bahwa Tuhan benar-benar nyata dalam hidupnya. Dia memahami siapa dirinya dan untuk apa dia dilahirkan ke dunia.

Bersama Tuhan, dia menaruh segala pengharapannya dan bahkan janji pemulihan dialaminya perlahan-lahan. Apa yang dianggapnya sebagai rongsokan, kini dipakai Tuhan dengan luar biasa.

Paulus pun mengalami pertemuan pribadi dengan Tuhan. Dan hidupnya dipakai sebagai jawaban bagi banyak orang.

“Waktu saya ketemu Tuhan. Waktu Tuhan berkata ‘Paulus.’ Memanggil nama saya, paradigma saya tentang Tuhan berbeda. Saya gak mencari kesembuhan, saya gak mencari harta, saya gak mencari masa depan, diberkati atau tidak diberkati, disembuhkan atau tidak disembuhkan, saya tetap mencari Tuhan,” pungkasnya.

Paulus pun memberi dirinya untuk membantu anak-anak pedalaman dengan menyediakan pendidikan gratis melalui Yayasan Rumah Junior yang didirikannya. Sampai hari ini, dia sudah membantu ratusan anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak dari yayasan yang dibangunnya itu. Bukankah rancangan Tuhan atas hidup Paulus sungguh indah?

Kalau Paulus saja yang merasa begitu rusak sanggup Tuhan perbaiki dan bahkan pakai dengan luar biasa, kenapa kamu tidak? Carilah dahulu kerajaan Tuhan dan kebenaranNya maka semuanya akan ditambahkan bagimu.

Jika kamu punya cerita atau pergumulan yang kamu rasa perlu dibagikan kepada semua orang, jangan ragu untuk menghubungi konseling Sahabat 24 kami dengan menghubungi ke SMS/WA 081703005566 atau telp di 1-500-224 dan 0811 9914 240 bisa juga email ke [email protected] atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI.

Sumber : Solusi TV | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Frandilly Juandika 22 August 2019 - 13:59:05

ini admin aku tadi malam mimpi di dalam mimpi saya.. more..

0 Answer

Devi Panjaitan 22 August 2019 - 09:46:21

Saya sedang dilema dgn bbrpa pilihan. Pertama sy s.. more..

0 Answer

agung setiawan 21 August 2019 - 14:27:12

Sebuah mesin yang bekerja menurut daur carnot men.. more..

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7275

Banner Mitra Agustus Week 3