Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

vjay

Official Writer
422


Saat penderitaan menerpa, bagaimanakah sikap kita? Bersedih, marah, atau meratap kepada Tuhan?

Masalah yang Tuhan ijinkan dalam hidup ini bertujuan agar kita bisa mengetahui siapa sebenarnya diri kita. Apakah kita seorang penakut, pengecut, ataukah kita adalah orang yang baik hati, periang, ramah tetapi itu hanya topeng belaka.

Sama seperti saat sekolah, hasil ujian akan menunjukkan seberapa banyak pengetahuan yang telah kita pelajari. Demikian juga dengan kehidupan, ketika ujian datang hal itu menunjukan seperti apa diri kita, dan jika kita meresponinya dengan benar bisa berubah hidup kita menjadi sesuatu yang tidak terbayang sebelumnya.

Keluaran 15:19-25, menceritakan tentang perjalanan bangsa Israel di padang gurun, ketika keluar dari Mesir. Pembebasan bangsa Israel dari Mesir adalah suatu kemenangan besar, tetapi di depan mereka menanti ujian yang lebih sulit, yaitu padang gurun. Kenyataan yang sedang terjadi ialah bahwa kemenangan besar yang kita alami akan menuntun kita untuk bersiap menghadapi ujian yang lebih sulit dalam hidup ini.

Tujuan utama dari ujian hidup ialah untuk menunjukkan siapa diri kita sebenarnya. Dalam hal sikap dan karakter. Intinya ialah untuk membawa kita kepada kerendahan hati. Karena itu sebagai orang Kristen yang sejati ada tantangan buat hidupmu saat ini; Jangan sia-siakan penderitaanmu.

Gunakan penderitaan untuk menjadikan hidupmu menjadi orang yang lebih baik

Bagaimana caranya? Jangan sia-siakan penderitaanmu.

Dalam Keluaran 15:25 - Tuhan menunjukkan kepada Musa adanya sepotong kayu. Dengan kayu itu, mukjizat terjadi, air yang pahit berubah menjadi manis.

Dari kisah Alkitab di atas kita bisa belajar bahwa saat kita sedang dalam masalah, solusinya hanya ada disekeliling kita sebenarnya.

Apakah "Kayu" yang dalam hidup kita saat ini? Alkitab mencatatnya dalam Galatia 3:13-14 bahwa, kayu itu ialah salib. Dan Yesuslah yang sudah membuat sejarah dengan kayu salib itu. Sebagai orang Kristen, ketika menghadapi masalah, sebenarnya Tuhan sedang mengatakan kepada kita bahwa kita harus mengarahkan pandangan kita kepada kayu salib itu.

Contoh : Hosea 2:13

"... Sebab itu, sesungguhnya, Aku ini akan membujuk dia, dan membawa dia ke padang gurun, dan berbicara menenangkan hatinya.Dalam terjemahan lain : "..and speak comfort to her". Dalam bahasa literalnya ditulis : "to her heart."

Tujuan Tuhan untuk membawa kita kepada masalah ialah supaya Dia bisa berbicara kepada kita secara pribadi. Hal inilah yang disebut "pewahyuan". Ya! Pewahyuan yang "Langsung" didapatkan dari Tuhan. Saat kamu mendengarkan khotbah di gereja, kamu mendapatkan pewahyuan second hand” atau dari tangan kedua. Begitu juga saat kamu membaca renungan harian, buku-buku rohani dan lain-lain.

Hosea 2:14

"...dan membuat lembah Akhor menjadi pintu pengharapan"

Akhor artinya masalah. Perhatikan di sini ada kebenaran yang baik; Tuhan akan membuat masalah dalam hidupmu menjadi sebuah pintu pengharapan.

"...maka ia akan merelakan dirinya di sana.."

Terjemahan NKJV : "She shall sing there" (Dia akan bernyanyi di sana).

Tuhan ingin supaya kita bersukacita dan bernyanyi saat menghadapi masalah hidup ini. Kenapa? Tujuannya ialah Tuhan ingin supaya kita memiliki hubungan yang lebih intim dengan Dia dan kita memanggilNya bukan lagi sahabat atau tuan tetapi suamiku. (Hosea 2:15). Tuhan ingin kita menjadi pasangan hidupNya, bukan lagi sebagai hamba atau pelayan.

Mendekatlah pada Tuhan

2 Korintus 1:8-10

"...supaya kami jangan menaruh kepercayaan pada diri kami sendiri, tetapi hanya kepada Allah yang membangkitkan orang-orang mati."

Sekalipun kita berada dalam lembah terkelam sekalipun, jangan pernah melupakan Tuhan. Tapi lakukanlah sebaliknya; percaya dan berharap akan kasih setiaNya yang ajaib akan menolong hidupmu.

Gunakanlah penderitaanmu untuk menghibur orang lain

2 Korintus 7:3-4

"...sehingga kami sanggup menghibur mereka, yang berada dalam bermacam-macam penderitaan dengan penghiburan yang kami terima sendiri dari Allah."

Dengan penderitaan yang pernah kita alami, kita akan bisa menjadi berkat bagi orang lain yang mempunyai penderitaan yang sama. Kita bisa menyaksikan, bagaimana kita keluar dari penderitaan. Dan kesaksian kita akan memberikan semangat dan penghiburan kepada mereka untuk bisa keluar dari penderitaan yang dialami.

Janganlah pernah menyia-nyiakan penderitaan yang Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupanmu. Sehingga engkau bisa menjadi seorang Kristen Emas yang semakin ditempa, semakin berkilau. Dan karakter kita boleh dibentuk menjadi semakin serupa dengan Allah sendiri.

Sumber : Berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

adrian 18 July 2019 - 21:48:14

Hutang

0 Answer

Dunia Anak 18 July 2019 - 12:05:47

Iop

0 Answer

Dunia Anak 18 July 2019 - 12:05:39

Rhon n

0 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Fun Run Juli Week 3


7269

Banner Testify Juli Week 3